Sulwhasoo Herbal Soap

Good Day Bloggerrsss...
Long time no see you my lovely blog... ahh...I really miss you *kecupkecupbasah

Mohon maaf banget buat para pembaca setia ( sangat berharap ada yang benar-benar mencintai blog saya dan menunggu review-review terbaru, kalo gak ada gak papa deh...hiksss) karena vakumnya saya menulis di blog ini mengenai review produk-produk Whoo dan Sulwhasoo...

Sebelumnya, mau curcol dulu ahhhh....
Sebulan yang lalu setelah pencarian, penantian, perjuangan, dan pengorbanan mencari kerja, akhirnya ada juga yang bersedia menampung saya dan menerima saya apa adanya...
Yupp...sejak Desember kemaren, saya diterima di sebuah instansi Pemerintahan di Jakarta, tepatnya di daerah Wahidin aka Departemen Keuangan.... *sujud syukurrr

Karena status masih pegawai baru, otomatis saya harus benar-benar harus bisa membagi waktu antara kerjaan dan lapak Lovely Skincare...
Bayangin aja siklus hidup saya setiap harinya bangun jam 06.00 trus kerja dari jam 07.30-17.00 ( ga boleh telat ataupun pulang cepat soalnya dipotong gaji...hikss T__T) dan biasanya aku pulang sekitar jam 18.00 karena gak enak langsung pulang tenggo sedangkan pegawai lainnya pulangnya aja malam hari.
Sesampainya di kos, belum mandi dan cuci muka, harus ngurus lapak Lovely Skincare dari ngejawab BBM (sehari bisa 60 notif), SMS, Email, dan ngebungkusin barang-barang yang telah dibayar lalu pergi ke JNE.
Baru bisa mandi setelah jam 12 malam, dan tidur jam satu pagi...hiksss
Dan sekarang bertambah jadwal baru yaitu FITNESS sepulang kerja sampe jam 8 malam biar gak mudah sakit dan gendut gara-gara kerjaan duduk makan muluuu....

Hasilnya bukan cuman capek saja, di kantor pasti ngantuk mulu, mudah sakit, dan muka suka timbul jrewi sebiji dua biji,,,haishhhhhhh....

Rasanya capek luar binasaaaaa...

Makanya sedih banget kalo ada yang marah-marah karena ga dibalas (padahal dia tahu saya dari blog dan saya sudah buat pengumuman gede-gede bahwa layanan baru bisa dilayani setelah jam 6 sore). Ataupun pertanyaan-pertanyaan yang sepele banget tentang khusus jerawat dan mencerahkan ( padahal katanya baca blog saya, dan saya sudah panjang lebar kali tinggi menjabarkan mana yang cocok buat jerawat dan mencerahkan, silakan klik disini) tapi pertanyaan dasar seperti itu selalu ditanyakan terus dan terus. *mohon maaf kalo ada yang tidak dibalas yah...:=)

I always give you all my lovely customers my best, try to answer and reply your all questions and chats, but I really sorry if I am not in good performance to give you the best and fast service... really sorry...mianhe..hikss.....

But....It's okay...
Life is choice, right? Dan saya sudah memilih untuk meneruskan kerja sampingan ini disamping kerja sebagai PNS...hihihihihi *nabung-nabung duit buat jalan-jalan ke korea...hehhehehehehe

Itulah alasannya kenapa saya tidak sempat membuat review-review terbaru di blog lagi, karena waktu saya sudah habis untuk kerjaan....hehhehehehe...

So....sekian deh curcol say...

Let's back to main topic...

Berhubung di kantor lagi nganggur, saya punya kesempatan untuk ngeblog dan bikin review yang masih fresh diingatanku *sekalian alibi biar keliatan sok sibuk ngetak ngetik sana sini...hihihihi

Tapi sebelumnya, saya mohon maaf banget jika foto-foto dibawah ini bukan foto yang saya ambil langsung dari kamera saya, melainkan dari gugel *soalnya ngeriviewnya mendadak, saya gak sempat foto-foto, dan internet di kost ngacoooooo

Let's break the new review....


A cleansing soap made from 6-year-old red ginseng and precious herbs creates a rich lather, washing away impurities while revitalizing and leaving skin soft and supple.


Herbal soap merupakan salah satu sabun pembersih dari merk Sulwhasoo yang dibuat secara hand made selama 40 hari dan mengandung natural olive oil dan madu yang dicampur dengan herbal-herbal lainnya seperti angelica, polygonatum officinale, paeonia lactiflora dan rehmannia glutinosa.

Well...akibat rasa penasaran bertubi-tubi dengan review teman-teman di thread Female Daily, terpaksa aku mempercepat untuk menghabiskan seol foam tercintaku agar bisa segera diganti dengan Herbal Soap. Soalnya aku punya prinsip, paling malas yang namanya gonta ganti skincare kalo mereka belum habis *alibi dari kata irit dan pelit...hihihihi

Untuk awalnya aku memakai sampel herbal soap 70 gr yang bisa aku estimasikan dengan pemakaian rutin setiap hari di aku, hanya bisa dipake kurleb 1,5 bulan. Itu juga dengan pemakaian dua kali sehari dan sabun dipotong menjadi 4 bagian...

hmmm....super duper irit bagiku....

But...my expectation is too high... Sorry for all fans of Herbal soap Sulwhasoo, I dont like it very much, I feel so disappointed and I want my Seol Foam back....hiksss

Let's Check it out my points:

LIKE:

1. Herbal Soap ini memiliki bau ginseng yang sangat kuat. Gak usah dibuka aja, udah tercium baunya dimana-mana. Tapi saat dipakai beberapa kali, menurut aku bau nya hilang. Hanya terasa seperti sabun cuci muka biasa, beda dengan Seol Foam yang tiap aku pake pasti tercium bau herbalnya. Hmmm...mungkin itu bedanya sabun batangan dengan sabun muka yang di tube.

2. Designnya unik dan elegan. Aku suka aja dengan ukiran bunga*menurutku itu bunga,  di sabunnya...hehehehhe... Emang orang Korea TOP BGT deh kalo masalah penampilan produk-produknya.

3. Harganya tergolong murah dan bisa irit dipakai, hehehehehe


DISLIKE:
1. I hate sabun muka bentuk batangan. Karena tidak higienis dan suka terjatuh ke lantai kamar mandi saat aku gosok di tangan. Yah maklum apalagi kalo buru-buru mandi, pasti deh jatuh sana sini. Dan itu membuat aku merinding apalagi aku agak agak malas yang namanya bersihin lantai kamar mandi, dan whoo knows there are will be many germs yang lengket di sabunnya saat jatuh ke lantai. Apalagi kalo harus jatuhnya ke lobang saluran air, harus pasrah deh ambil potongan herbal soap baru.

2. Terpaksa beli tempat sabun yang tertutup rapat dan harus ditempatkan di tempat yang steril. Herbal Soap ini mudah banget lumer kalo kena air. Apalgi kalo abis pakai, kan pasti tuh sabun masih ada sisa airnya akibat dibasahin sebelumnya, busa-busa yang nempel di sabun, atau air yang tergenang di tempat sabun yang lupa dibersihkan. Hasilnya sabun jadi lembek dan busa yang nempel sebelumnya kayak mengering gitu deh.

3. Ekspektasinya bakalan wow seperti seol foam, tapi ternyata tidak tuh. Malah lebih mencerahkan seol foam dan lebih bersih. Abis pake Herbal Soap, pipiku gatal-gatal selama seminggu dan muncul beruntusan kecil-kecil. Aku pikir ini sepertinya adaptasi dan emang sih seminggu kemudian gak gatal-gatal lagi walaupun sisa purging masih ada dikit. Tapi dengan seol foam, aku gak ngalamin sedikitpun hal tersebut. So... I really love love love Seol Foam

4. Setelah pemakaian 1,5 bulan, menurutku gak ada perubahan di wajahku seperti review orang-orang. Untuk kelembutan juga tidak terlalu aku rasakan. Emang sih kalo pake seol foam abis cuci muka terasa kesat, sedangkan herbal soap, gak kesat sama sekali. Tapi kok aku merindukan rasa kesat itu yah? rasanya kayak bersih aja...hehehehhe... Untung keduanya gak bikin muka kering...

So...my final conclucion, I dont like Herbal soap very much, and I am back to my Seol Foam... Yeayyyy...

Sekian review dari saya yah, maaf loh kalo terlalu singkat karena tidak ada persiapan sama sekali...hehehehe

Mohon pengertiannyaa....



4 comments:

Mutiara Tanjung said...

wah selamat ya udah kerja, btw aq tetep setia nungguin reviewnya hehehe,nungguin kena racun skincare-nya :)

Merry Christiana said...

makasih say...heheheheheh...mudah2an next time bisa ngereview lagi..hehehehhe

kristin said...

Sist cpns menkeu y?? Slmt y :)) tetap ngereview y sist, sangat d tunggu review2 whoo ny ({})

Anonymous said...

saya juga di kemenkeu.em..ini direktorat apa?

Post a Comment


up